MENENTUKAN HARGA JUAL RUMAH

cara-menentukan-harga-rumah

Tidak semua orang bisa menentukan harga sebuah rumah, terlebih lagi jika basic anda bukan seorang arsitek atau punya pengalaman di properti. But, jangan sampai hal ini dijadikan alasan, kami akan berbagi tips mudah menentukan harga rumah. Kalau rumah baru mungkin kita lihat di komplek yang menjual rumah tersebut, yang agak susah biasanya ketika kita akan menjual/membel rumah second, gimana nentuinya ya? pasti ada perasaan takut kemahalan atau kemurahan. Ok, kita mulai yuk faktor apa sajakah yang bisa mempengaruhi harga rumah :
1. Lokasi,
untuk mengetahui harga pasaran disana, coba anda keliling cari info ke masyarakat sekitar, bisa ke tukang ojek, pak RT/RW, wrga sekitar. Atau bisa juga cari rumah-rumah terdekat yang dalam kondisi mau di jual, biasanya ada plan rumah ini di jual. Nah hal ini bisa jadi patokan kita untuk mengetahui harga pasaran rumah tersebut.

2. Jika di sekitar tak ada rumah yang dijual, cari di radius yang lebih luas. Hal ini penting sebagai pembanding dan pegangan si penjual.

3. Dari harga penawaran yang dilakukan di rumah pembanding, lakukan penyesuaian terhadap rumah yang akan dijual. Perbandingan bisa dilihat dari beberapa poin, seperti luas tanah dan bangunan, legalitas (sertifikat), karakteristik rumah (arah hadap, bebas banjir atau tidak, bentuk dan usia bangunan, dan lain-lain). Dengan demikian, akan terlihat harga pasar yang pantas untuk rumah yang akan dijual.

4. Jika secara keseluruhan rumah yang akan dijual lebih baik dibanding rumah pembanding, maka tawarkan harga yang lebih tinggi. Begitu pula sebaliknya.

5. Untuk menguji benar atau tidak harga yang telah ditetapkan, coba analisa harga tanah dan bangunan secara terpisah. Misalnya didapat harga tanah Rp500 juta dan harga bangunan Rp200 juta, maka sebaiknya penjual menawarkan rumah dengan harga 20% di atas harga tersebut, yakni sekitar Rp850 juta. Jika nanti terjadi negosiasi, maka penjual bisa mempertahankan harga wajar yang telah ditentukan sebelumnya, yakni Rp700 juta.

Biasanya penjual harus menentukan harga terendah untuk rumah tersebut (floor price), sementara si pembeli harus menentukan harga tertinggi yang mampu dia bayar (ceiling price). Di perpotongan antara ceiling price dengan floor price inilah akan terjadi negosiasi, kemudian transaksi (market price).

selamat menentukan harga rumah

Sumber : Yuk Berbisnis Properti Jatim 3 Surabaya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: